Nilai TQQku hilang kemana???

Listening to : The Babystars – Sunday.
Lagu ini bener-bener bikin perasaan tenang oi.

Setelah perjuangan selama hampir sebulan gag libur hari Sabtu ma hari Minggu, akhirnya acara mengaji itu selesai dilakukan. Fiuh…lega rasanya waktu tahu Peto dapet nilai B. Padahal Peto udah putus gag ngaji mulai kelas lima eS-De. Begitu tahu kalau acara TQQ itu selesai, aniki Peto langsung aja nanya dapet nilai brapa

Aniki : dapet nilai brapa dek?
Peto : Heh? *nginget nilai yang kepampang di papan pengumuman* dapet B…
Aniki : Hoh…lumayan, Aku dulu dapet C *sambil nyengir* Sebenernya acara kaya gitu itu gag da gunanya, hehe. Aku dulu malah gag pernah masuk.Hehe…
Peto : …..

Dan ketika Peto sudah mulai lupa sama peristiwa nilai itu, Hari Senin malem Peto nerima sms dari Grista yang katanya nilai Peto gag masuk. Sebenernya bukan cuma Peto yang nilainya gag masuk, ada delapan anak lainnya yang nasibnya sama. Sial, waktu itu pulsa cuman ada 20 rupiah, mana itu udah malem juga. Ga berani keluar dari ‘Okiya’ kalo udah terlalu malem, takut ketemu ma ‘permen’. Akhirnya Kaichi berbaek hati minjamin HaPe-nya. Sip, bisa buat sms ke Rahma buat beli pulsa. Tapi nasib Peto sial lagi, Rahma bilang dia gag ada saldo jadi gag bisa top-up ke nomer Peto.

Abis itu Peto berusaha ‘stay-at-cool’, Sampe hari Selasa pagi, langsung aja Peto pergi buat beli pulsa. Dan langsung aja Peto telpon ke dosen agama. Awalnya Peto pikir nilai agama yang gag masuk itu nilai UAS, tapi waktu Peto tanya ke dosennya katanya nilai yang gag masuk itu nilai TQQ. Wah…bikin kaget aja.

Hari Rabu masuk kuliah soalnya ada ujian Shokyu Nihongo. Begitu masuk, Tama alias Ryuk nanya soal nilai yang gag masuk. Dia juga termasuk korban TQQ

Ryuk : Gekkou, gimana gekkou?
Peto ; Iya desu, aku belom ngurus itu desu
Ryuk : Kemaren aku udah ngurus gekkou. Baru anak empat yang ngurus gekkou. Wuih…aku ngurus sampe ke daerah Maedang, eh Meadang…ah apa itu namanya gekkou
Peto : Medaeng?
Ryuk : Ah iya itu gekkou. Aku pikir kamu udah ngurus gekkou
Peto : belom desu…
Ryuk : Ya udah gekkou…cepetan diurus, nanti kalo gag diurus taun depan ikut lagi gekkou.
Peto : Iya desu

Habis itu Peto dipanggil sama Syekh Puji. Eh bukan…mas Puji. Dia ngasihkan alamat dosen agama itu. Ah…bakal susah cari rumahnya soalnya Peto sama sekali gag tahu daerah Medaeng dan sekitarnya

Hari itu juga Peto, Kaichi, Aochi, Nyo, Bachan, Om Otoya, Brintik-san, Sesha, ma Becky berencana buat ke PTC. Satu-satunya Mall yang deket ma kampus. Samai di PTC, ternyata toko yang jual dvd tutup semua. Yang tersisa hanyalah animeZET, Hobbyclub, ma Gonzo. Selain itu pada mampus semua. Rencana buat borong dvd sebelum liburan hancur sudah. Akhirnya kita maem takoyaki trus ke Gonzo. Gara-gara kecapekan keliling PTC, kita ber-sembilan *banyak bener* lesehan di pojokan. Hehe…kebiasaan ‘seme’ku tiba-tiba kambuh. Kaichi ma Om Otoya akhirnya jadi ‘korban’. Ternyata tangan Kaichi itu LUCU!!!Hehe…Aochi.gomen yah..’uke’mu Peto kerjain melulu :3

Jam 4 sorean Om Otoya ma Ruki Leech alias Brintik-san pulang. Sisanya masih ada di Amazone, sejenis Game Center gitulah. Bachan ternyata ahli maem para-para. Trus Sesha yang tiba-tiba menghilang tiba-tiba bilang kalo dia menemukan tempat karaoke di Game Center itu. Dan anehnya, ternyata pake sistem koin. Beruntung Kaichi beli koin banyak, jadi bisa karaoke lebih dari 3 lagu.

Habis pulang dari PTC, sudah hampir magrib, atau malah sudah? Yah..akhirnya kita balik ke Okiya. Becky ma Nyo maen dulu. Kita ngobrol buanyuak sampe malem. Dan tiba-tiba gag disangka, orang rumah telepon dan memaksa Peto untuk pulang. Padahal Peto belum pengen pulang hari itu. Peto berusaha cari-cari alasan kalo Peto gag berani pulang malem sendiri. Eh, kok ternyata Peto mau dijemput hari itu juga.

Dalam perjalanan pulang, Peto tiba-tiba kerasa laper. Baru inget, ternyata hari itu Peto cuman maem takoyaki. Heran, kok kuat bener lambung hari ini. Soto ayam di pertigaan Wiyung akhirnya mendapat pelanggan malem-malem ^^

Hari Kamisnya Peto balik lagi ke kampus buat ngurus nilai itu. Waktu lewat di Okiya, motor Aochi ternyata ditaruh di luar. Hehe…tiba-tiba aja ide usil Peto keluar. Setelah mengurus nilai itu ke Fitro senpai, minta stempel dan kawan-kawan, akhirnya Peto balik lagi ke Sidoarjo. Niatnya sih sekalian langsung ke Medaeng,tapi ternyata dosennya lagi pergi. Yah,,,begitu sampe kamar, Peto mulai meng-isenk-i Kaichi ^^

Awalnya mau ke Medaeng jam empat sore. Tapi Peto baru bangun jam lima. Jadi kesananya baru bia habis magrib. Ternyata Medaeng itu bener-bener tempat yang luas. Baru kali ini Peto nyasar di kota Peto sendiri. Setelah mutar-mutar sekitar setengah jam, baru akhirnya ketemu rumah dosen agama itu.

Sampai rumah ternyata udah setengah sembilan. Badan capek, tapi lega. Nilaiku akhirnya gag jadi kosong ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: